11/06/2016

triekosulistio wati

Ludruk dan Ketoprak Guru Surabaya Bagi Takjil Gratis

Sabtu, 11 Juni 2016

     Implementasi Pelaksanaan Kurikulum 2013 diujudkan dalam penampilan berbeda oleh Guru-guru yang tergabung dalam Paguyuban Ludruk Guru Surabaya (Koordinator Adi Ngadiman) dan Ketoprak Guru Surabaya (Koordinator Suhadi) yaitu dengan mengadakan Kegiatan Pembagian Takjil Gratis di Balai Pemuda dekat Gedung DPRD II Kota Surabaya. Guru Surabaya tidak hanya seekedar memberikan ilmu kepada siswa. Tetapi juga memberi suri teladan dengan menerapkan Pelaksanaan Kurikulum 2013 di lapangan. Disamping ada keinginan untuk tetap melestarikan budaya lewat dua jalur yang berbeda, juga tetap mengamalkan nilai-nilai Keagamaan dengan menghimpun anggota mengumpulkan dan sekaligus membagi Takjil.
     Ludruk dengan tari remonya merupakan kesenian yang lugas, blak-balakan dalam bertutur kata yang merupakan ciri khas warga Surabaya. Kesenian ini mulai ditinggalkan oleh generasi muda. Begitu juga dengan Ketoprak yang lebih mengedepankan Tata krama dalam bertutur kata kurang dapat diminati oleh kaum muda. Melalui Kegiatan Pembagian Takjil Gratis oleh Ludruk Guru Surabaya dan Ketoprak Guru Surabaya, masyarakat akan lebih mengenal kembali budaya yang adi luhung. Pada kesempatan ini telah dibagikan tidak kurang dari 400 kotak kue dan minuman kepada masyarakat. Dana berasal dari Guru-guru dan simpatisan Ludruk dan Ketoprak yang pernah manggung bersama di THR Surabaya. Marilah kita lestarikan Ludruk dan Ketoprak. Semoga berikutnya menyusul Wayang Orang dan kesenian-kesenian lain yang telah ditinggalkan oleh anak didik dan generasi muda. Jangan pernah bosan melestarikan kesenian daerah. 
     Pada laporan yang disampaikan Mbah Joyo bahwa pelaksanaan Kegiatan Ketoprak untuk mendukung guru telah dikeluarkan dana sebesar 17 juta. Dari Komunitas guru mendapat bantuan 10 juta. Kekurangan 7 juta ditanggung Mbah Joyo. Subnallah. Mbah Joyo dkk. telah menghidupkan Ketoprak masih harus mengeluarkan dana untuk ikut melestarikan Budaya Adi Luhung. Terima kasih Mbah Joyo. Semoga segala amalan Bapak dengan Seniman mendapat ganti lebih besar dari Allah SWT. Dari Komunitas guru sendiri ada tambahan pengeluaran sebesar 7 Juta, dilaporkan Bendahara Eny Cholifah. Jadi Total beaya pementasan Ketoprak sebesar 24 juta. Dana tersebut berasal dari sumbangan berbagai pihak termasuk Dispendik Kota Surabaya, anggota DPRD, Guru, dan KS yang peduli terhadap Kesenian. Semoga siapa saja yang ikut menyumbang dan ikhlas pasti dapat ganti yang berlipat ganda dari Tuhan YME.( By : Rudy )

triekosulistio wati

About triekosulistio wati

Author Description here.. Nulla sagittis convallis. Curabitur consequat. Quisque metus enim, venenatis fermentum, mollis in, porta et, nibh. Duis vulputate elit in elit. Mauris dictum libero id justo.

Subscribe to this Blog via Email :