Wisata Bahari Kenjeran Ke Gunung Pasir - KIM BAHARI SUKOLILO BARU

Breaking

Post Top Ad

Responsive Ads Here

14/06/2017

Wisata Bahari Kenjeran Ke Gunung Pasir


Surabaya - Wisata bahari kali ini yang kami jelajah adalah perairan pantai kenjeran , yang terkenal indah  . tidak terlalu susah bagi pengunjung pantai ria Kenjeran ataupun pantai lama THP Kenjeran untuk bisa berlayar ke tengah laut , sebab di dua tempat wisata itu memang ada jasa para nelayan yang menyediakan perahunya untuk berlayar , rabu 13/6/17 

Dengan hanya membayar tarif perahu yang relatif murah perorang Rp. 10.000 ,kita bisa melihat indahnya desa yang ada di pinggiran pantai dan wisata pantai ria dengan dewi kuan in nya serta jembatan surabaya yang baru saja di resmikan.

Rute yang dilewati bila kita mulai dari pantai lama THP Kenjeran adalah Rumah Nelayan yang berwarna warni , jembatan Surabaya , rumah nelayan sukolilo , pantai ria dengan pemandangan dewi kuan in dan ken park nya .

Sebaliknya untuk rute yang dilewati bila kita mulai dari pantai ria adalah sebaliknya , namun bila kita naik perahunya dari pantai ria , Husnan  ( bapak nelayan yang punya jasa perahu ) menyampaikan tidak melewati patung dewi kuan in karena galangannya ( tempat mangkalnya perahu ) ada di area sebelum patung Dewi Kuan In .

Satu lagi yang menjadi alternatif pengunjung dan masih menjadi tempat favorit adalah gunung pasir Ya, gunung pasir adalah nama sebuah hamparan pasir sepanjang 2 kilometer dan lebar 150 Meter yang berada di tengah laut pantai Kenjeran. Dinamakan gunung pasir karena jika air laut sedang surut akan terlihat sebuah gundukan pasir yang sangat luas bahkan gundukan itu lebih mirip dengan sebuah pulau. Di tempat tersebut terdapat hamparan pasir luas yang tetap dangkal meski kondisi dalam keadaan pasang. Saat surut, di sana sering dimanfaatkan pengunjung mencari keong dan kerang ,  berendam ataupun berenang ..

Tidak itu saja, tempat tersebut menjadi jujugan utama wisatawan ketika berwisata di Pantai Kenjeran (Selat Madura). Meski harus menumpang perahu nelayan, namun tidak sedikit pengunjung yang tertarik untuk sekedar berfoto di tengah laut.


Asal muasal gunung pasir ini tidak ada yang tahu bahkan para nelayan pun tidak ada yang tahu. Husnan mengatakan "saya sudah 40 tahun mbak jadi nelayan tapi saya tidak tahu asal muasal gunung pasir ini, " tuturnya.

"Dulu bapak saya pernah bilang ini sudah ada sejak zaman Belanda. Dan yang tidak kalah menariknya, disana ada sumber mata air dan beberapa orang yang menyakini kalau air yang ada di gunung pasir ini bertuah, " Imbuh Bapak 56 tahun ini. Kamis (13/07/16).

Terkait dengan hal itu. Muljono kepala Unit Pelaksana Teknis Dinas (UPTD) Kenjeran mengatakan, "Memang sampai saat ini belum ada yang tahu asal muasal gunung pasir ini mungkin ini sudah ada sejak zaman Belanda, " ungkapnya. " Atau mungkin ini merupakan hasil sendimentasi atau proses alam pengumpulan partikel-partikel laut, " Imbuhnya.
 Senangnya mengarungi Pantai Kenjeran Dengan Perahu Nelayan
 Jembatan surabaya dari atas perahu

 Bapak Husnan , Jasa Perahu Nelayan yang Membawa Kami berwisata Bahari
 Jembatan Surabaya
 Rumah nelayan yang berwarna warni

No comments:

Post a Comment

Post Bottom Ad

Responsive Ads Here

Pages